Medali Perunggu Cabor Panahan untuk Kecamatan Waru

The most important thing I’ve learned about archery is that there is only one archer in the race, and that’s me.”

Alhamdulillah, hari Sabtu (13/10) adalah hari yang sangat menegangkan sekaligus menggembirakan dan merupakan titik awal Reva meraih salah satu prestasi besarnya, yaitu kemenangannya di Porlakab Cabang Olahraga Panahan di kelas 30meter, dengan perolehan 1 medali Perunggu. Medali Perunggu ini salah satu penyumbang untuk Kecamatan Waru di acara Porlakab, yang diadakan oleh Dispora Kabupaten Sidoarjo dalam seminggu ini. Mulai hari Senin pembukaan yang berlangsung hingga Jumat, kecamatan Waru belum satupun Cabang yang menorehkan prestasi, Alhamdulillah Reva memecahkan telor meski hanya Medali Perunggu namun wakil dari pihak Kecamatan sangat bahagia dan mengapresiasi dan terus memotivasi Reva untuk berprestasi mengharumkan Kecamatan Waru. Selain Kecamatan Waru, tentu saja pihak Sekolah Islam Raudlatul Jannah yang ikut berperan menunjuk Reva sebagai salah satu wakil sekolah ikut serta dalam ajang Porlakab turut bergembira, karena dari wakil Sekolah hanya Reva satu-satunya yang berhasil mempersembahkan Medali, begitupula Club Paser yang dalam 3 hari saja melatih Reva juga sangat gembira dengan hasil yang menakjubkan. Sebagai Orangtua tentu saja kamilah yang paling berbahagia, tidak ada satupun target yang kami bebankan kepada Reva, karena kami tau diri Reva terpaksa vakum cukup lama di kelas 6 ini, namun dengan 3x saja berlatih dapat membawa 1 medali, Masyaallah sama sekali diluar dugaan, dan Alhamdulillah lagi-lagi Allah Azza Wa Jalla memberikan rahmat dan karunia-Nya.

Acara Porlakab diadakan di lapangan Lebo dan diagendakan selama 2 hari Jumat dan Sabtu pk 07.00 hingga selesai, jika hari Jumat lomba dapat di selesaikan, maka Sabtu tidak ada kegiatan lanjutan. Reva telah siap untuk sarapan pk 05.00, begitu semangat dan tanpa keluhan, padahal Rabu dan Kamis pk 14.00 hingga maghrib dia terus berlatih untuk menghadapi Porlakab. Tepat pk 06.00 kami berangkat sembari mengantar kak Belva sekolah dan memang dalam satu jurusan. Alhamdulillah pk 06.45 kami telah sampai di Lapangan Lebo, dan hanya terlihat satu petugas Porlakab yang tidak tau menahu tentang acara Panahan, beliau hanya dititipi sebentar oleh pihak panitia, oh baiklah. Anak-anak terbiasa disiplin dengan waktu, walau terkadang orangtuanya sampai harus kepontal-pontal mengikuti mereka, karena kami hafal tipikal orang Indonesia itu jam karet, kecuali Sekolah Raudhatul Jannah yang selalu ontime dengan agenda yang diadakan, mungkin itu yang mendidik anak-anak kami untuk disiplin dengan waktu. Pk 07.30 peserta mulai berdatangan kemudian langsung pemanasan dan tepat pk 08.00 acara panahan dimulai.

Porlakab kali ini diikuti oleh 12 anak laki-laki dan 12 anak perempuan dari 6 kecamatan, antara lain, Waru, Taman, Candi, Wonoayu, Krian dan Sidoarjo kota. Tiap kecamatan bebas untuk mengirimkan berapapun wakilnya, dan kecamatan Waru mengirimkan 6 anak laki dan 5 anak perempuan dan merupakan kecamatan dengan wakil terbanyak, maklum kecamatan Waru ini besar sekali wilayahnya, dibandingkan dengan Krian yang mengirimkan wakil hanya 1 anak perempuan dan kebetulan teman 1 club dengan Reva. Acara lomba Cabor Panahan dibuka oleh bapak Agung, selaku wakil dari Dispora Sidoarjo sekaligus yang memberikan aturan pertandingannya. Kelas panahan dibagi 3, yaitu 40mt, 30mt dan 20mt, untuk semua peserta dengan Stardart Bow melakukan Tembakan sebanyak 6x dan masing-masing melepas 6pc anak panah. Sedangkan 50mt untuk peserta dengan Compound Bow dengan jumlah Tembakan yang sama. Hasil Skor dari Reva sendiri untuk kelas 40mt dengan skor 88 berada di urutan no 5, kelas 30mt dengan skor 156 berada di urutan ke 3 dan terakhir kelas 20mt dengan skor 210 berada di urutan 4. Alhamdulillah untuk semua hasil yang diperoleh Reva, dengan persaingan yang demikian ketat dan latihan yang hanya 3x saja, masih ada Medali yang dapat di persembahkan. Dari deretan pemenang Cabor Panahan ini dapat dilihat urutan 1 dan 2 adalah anak-anak yang sama, sehingga bisa dibuat catatan bahwa kaderisasi atlit Panahan di daerah sangat kurang, selain Panahan adalah olahraga mahal, ekslusivitas membuat olahraga ini jarang diminati, apalagi Pemerintah juga tidak support sama sekali, kondisi lapangan tingkat Kabupaten saja, tampilannya mengenaskan, bahkan info dari ibu dari putra pemenang Emas di 3 kelas, untuk ngopeni lapangan saja harus sumbangan mandiri dari anak didik pengcab Sidoarjo (btw putra beliau sudah latian selama 2 tahun dan memiliki jam terbang yang tinggi, bahkan beberapa kali sudah mendapatkan emas, gitu kq masuk kategori pemula ya..hiks). Itulah mengapa Reva terpaksa ikut Club (swastanya) agar sarana prasarana juga ikut support dan membuat dia nyaman dan semangat mengikuti latian, tapi ya itu tadi harus kuat pendanaan dari orangtua. Jer Basuki Mawa Bea.

Dengan Medali Perunggu ini Reva akan mengikuti TC (training center) guna persiapan ajang tingkat Provinsi mewakili Sidoarjo, dan menurut pak Agung sebagai penanggungjawab Cabor Panahan diawal tadi, yang mengikuti TC adalah peserta dengan skor 1-4 teratas, dan belum tentu yang juara 1 atau 2 yang terkirim karena masih harus melihat hasil TC. Semangat ya Kak Reva, Medali Perunggu pertama yang kamu peroleh semoga menjadi motivasi untuk berprestasi lebih banyak lagi, selalu giat berlatih, jangan mudah putus asa dan jaga ibadah dengan benar dimanapun berada. Semoga Allah Azza Wa Jalla senantiasa meRidhoi cita-cita dan impianmu dimasa mendatang..aamiin

Advertisements

Reva Siap Mengikuti Porlakab

“Some say LIVE, LAUGH, LOVE…but we say RAISE, AIM, SHOOT”

Alhamdulillah, meski sempat terjadi polemik tentang lomba Panahan ini, kesepakatan itu akhirnya tercapai juga. Yach, Coach Reva di sekolah sama sekali tidak cawe-cawe melatih Reva, namun jika Reva membawa salah satu Piala, bukan pelatih Perpani yang harum namanya tapi Coach Eskul Panahan dan Sekolah, itulah yang membuat Pelatih dari Perpani Surabaya merasa tidak dihargai. Sebagai jalan keluar Reva yang selama ini terdaftar sebagai member Perpani Surabaya harus dipindahkan ke Pengcab Sidoarjo terlebih dahulu karena berdasarkan KK dan letak sekolah, kemudian masuk sebagai anggota Club “Paser” dibawah naungan Pengcab Sidoarjo, dengan begitu Reva akan di latih pihak Perpani Sidoarjo dan dipersiapkan lebih banyak untuk even Panahan kota Sidoarjo. Reva mulai berlatih hari Sabtu (07/10) sedangkan jadwal lomba akan di adakan hari Jumat dan Sabtu (13/10-14/10), dan Reva harus bermain di kelas 20m, 30m, 40m, padahal selama ini Reva masih bermain di 10-20m, modal nekad ini namanya, apalagi Reva sempat vakum latian karena sudah kelas 6, karena harus berkonsentrasi menjemput UNAS. Namun karena sekolah memberikan tugas negara, yang mana kesempatan tidak datang dua kali, maka Reva pun siap menerima tantangan tersebut. Memang persiapan UNAS wajib dilakukan tapi bukan berarti mengorbankan hobby yang saat ini tengah ditekuni kak Reva yaitu Panahan, toh masih bisa membagi waktu dengan baik. Tapi saat menghadapi lomba seperti ini, jadwal latihan Reva terpaksa mengganggu jadwal Sekolah juga, karena mepetnya jadwal pertandingan terpaksa latihan harus dikebut. Jika pulang sekolah resmi terjadwal pk 16.00, terpaksa pk 14.00 harus ijin pulang untuk latihan, belum lagi hari Jumat jadwal lomba Panahan pk 07.00 sampai selesai. Semoga saja tampilan Reva tidak terlalu mengecewakan, walaupun tidak menang. Kami sendiri sebagai orangtua tidak mentargetkan Reva harus menang, yang terpenting Reva dapat belajar bagaimana proses yang harus di lalui serta mengambil ilmu dan pengalaman yang ada. Toh, ini lomba Panahan yang pertama kali Reva ikuti, jadi target menang adalah nomer sekian.

Sebenarnya pihak Perpani masih ada ganjalan tentang Coach di Sekolah, namun sambil jalan akan diselesaikan dengan win-win solution. Bagaimanapun besok saat lomba, pelatih club “Paser” (pak Yogi) yang akan mendampingi Reva bukan Coach dari Sekolah. Semua ada hikmahnya, kembali lagi olahraga Panahan saat ini sudah tidak bisa dibuat ekslusif lagi, Perpani harus mau bekerjasama dengan baik dengan pihak Sekolah, selain mereka juga akan diuntungkan dengan jasa marketing gratisan, secara otomatislah siswa yang mencintai panahan akan mendorong orangtua mereka untuk mendukung agar siswa tersebut dapat bergabung dengan Club Panahan, jumlah member yang semakin besar, kesempatan mengkader atlit juga semakin luas, bibit-bibit baru akan bermunculan untuk siap mengharumkan nama bangsa di kancah Internasional. Semoga ^^

Lomba Panahan mewakili Sekolah

You must not only aim right, but draw the bow with all your might.” ~Henry David Thoreau

Hari Senin sepulang sekolah kak Reva mengabarkan bahwa dia ditunjuk untuk mewakili sekolah dalam mengikuti lomba Panahan ditingkat Kabupaten Sidoarjo, Wah..Alhamdulillah. Sebenarnya Reva sendiri belum pernah sempat mengikuti turnamen kelas apapun, tapi kali ini dipaksa untuk bertanding di kelas 20m, 30m dan 40m..Wew, yach karena kesibukan orangtua yang sangat tinggi ini, sulit bagi kami mengatur jadwal, belum lagi kak Belva yang hampir tiap minggu ada saja lomba yang ia ikuti, sebagai modal memperbesar kans diterima jalur undangan PTN nanti. “Bagaimana Ma?,” tanya kak Reva, “Ya gakpapa kak, ikut saja, tidak perlu pasang target karena masih pemula, buat cari pengalaman saja kak, ” jawab saya. Kami berencana mulai intens untuk latian dengan mengajukan les tambahan ke mas Rizal, pelatih privat anak-anak, yang sejak puasa vakum sementara karena kami sedang sibuk mempersiapkan usaha baru. Mas Rizal sejak kemarin ambigu untuk mengiyakan, ternyata ada permasalahan dengan lomba yang diadakan, ijin penyelenggara yang katanya resmi dari pihak Dispora Kabupaten Sidoarjo belum diterima oleh PengCab Sidoarjo (..lhoalah), otomatis mas Rizal juga dilarang untuk memberikan latian intensif. Si Papa pun agak was-was karena menurut mas Rizal ada pendataan peserta yang ikut, kalo Reva pribadi sudah terdaftar resmi anggota Perpani dengan memiliki sertifikat kepemilikan alat Panahan, tapi yang kami takutkan kalo Reva akan terkena sanksi karena mengikuti Lomba “illegal” (hadeuh, mumet). Padahal saat ini kak Reva begitu semangat menerima tantangan ini, dia sangat ingin berprestasi mengharumkan nama Sekolah seperti yang sering kak Belva lakukan.

Panahan merupakan cabang olahraga yang ekslusif selain mahal juga karena termasuk senjata tajam maka kepemilikan harus di awasi, tapi sekarang di tengah masyarakat muslim sedang digalakkan olahraga Panahan sebagai salah satu sunah. Perpani sempat ribut karena sekolah-sekolah Islam banyak menyelenggarakan eskul Panahan padahal Pelatih belum bersertifikasi Perpani, malah belum menjadi anggota, kebanyakan mereka adalah anggota dari organisasi Islam. Dan biasanya alat panah yang digunakan adalah Traditional Bow dengan anak panah yang tidak terlalu tajam, bukan Standart Bow yang digunakan oleh Atlet Panahan. Tehnik memanah juga berbeda, jika Standart Bow menggunakan “keker” untuk membidik dan anak panah diletakkan dibawah dagu, untuk Tradisional Bow anak panah sejajar dengan Mata kita, itu perbedaan yang paling terlihat antar keduanya.

Ya sudahlah, kami hanya bisa menunggu kabar baik dari pihak Sekolah dan Perpani Jawa Timur (mas Rizal) tentang bagaimana kelanjutannya. Semoga kedepan polemik olahraga Panahan ini tidak berlarut-larut, dan Panahan juga bukan lagi olahraga ekslusif tapi dapat dinikmati semua kalangan agar benih-benih atlet semakin banyak bukan itu-itu saja, dan yang pasti ini olahraga “Sunah” yang menyenangkan.

Archery in 2017 Resolutions

   Dari Jabir bin Abdillah radhiyallahuanhu bahwa Rasulullah SAW bersabda,”Segala sesuatu yang di dalamnya tidak mengandung dzikrullah merupakan perbuatan sia-sia, senda gurau, dan permainan, kecuali empat (perkara), yaitu senda gurau suami dengan istrinya, melatih kuda, berlatih memanah, dan mengajarkan renang.” (HR. An-Nasa’i). Diperkuat lagi oleh khalifah Umar bin Al-Khattab radhiyallahuanhu yang berkata,”Ajari anak-anakmu berenang, memanah dan berkuda”.


   Sejak berumur 7tahun kak Reva memiliki keinginan besar untuk berlatih memanah, entahlah mendapat ide darimana tapi sepertinya dia terobsesi serial anak Sophia the First di saluran tv Disney Channel, Sophia seorang putri yang pintar menunggang kuda dan pandai memanah. Untuk urusan berkuda kak Reva lebih berani dibanding 2 saudaranya, sejak kecil hingga sekarang secara berkala dia menunggang kuda di tempat yang agak jauh dari rumah, tepatnya di Trawas. Untuk urusan les memanah kami sudah coba daftar ke KONI, ternyata memanah ada syarat minimal umur yaitu 9th, mungkin karena panahan menggunakan anak panah yang ujungnya tajam dan tentu saja itu berbahaya. Kak Reva pun kecewa dan akhirnya kami berinisiatif untuk memberikan les musik saja. 

  Waktu berlalu tanpa terasa, kak Reva sudah berada di klas 5 SD, saat inilah extrakulikuler panahan di sekolah mulai di adakan untuk pertama kalinya, tentu saja dengan sangat antusias kak Reva mendaftarkan diri dan keinginan kak Reva untuk berlatih memanah kembali menggebu. Sembari mengatur waktu akhirnya kami bersepakat mendaftarkan kak Reva ke KONI Jatim untuk les panahan, di hari minggu dan sesekali sabtu. Terpaksa mengambil les privat karena les reguler yang biayanya jauh lebih murah di adakan di sore hari sekolah, padahal anak-anak berada di fullday school. Dan ternyata adek Mika yang belum cukup umur untuk panahan (belum 8th) sudah diperbolehkan mendaftar, mungkin karena laki-laki atau bongsor?? Kami tidak tau pasti, dan karena adek Mika tertarik juga, kami pun mendaftarkan mereka berdua. 

  

  Olahraga Panahan memang tidak murah, selain peralatan panah Standart Bow yang harus dimiliki secara personal, karena ukuran Busur berbeda tiap orang, yang dinilai berdasarkan dari segi keahlian, berat dan tinggi badan, terpaksa harus membeli 2 macam Busur, milik Mika bermerk “PILOT” dan milik kak Reva bermerk “Cartel Sirius” dan kedua anak ini juga harus mengumpulkan akte kelahiran guna mengurus dokumen kepemilikan peralatan panahan yang termasuk senjata tajam. Dua bulan ini anak-anak berlatih, sesekali mama dan papa ikutan hanya untuk urusan photografi a.k.a pencitraan (..hahaha). Alhamdulillah, mereka sangat bersemangat, sebentar lagi kak Reva akan mengikuti seleksi untuk mendaftar sebagai Atlet Panahan, sementara di sekolahpun dia telah ditunjuk oleh Coachnya sebagai Ketua extra panahan untuk jenjang 5, setelah berhasil mengalahkan peserta yang lain. Untuk adek Mika, masih sebagai sarana berolahraga saja, belum ada target untuknya sampai umur 9th. Tetap semangat anak-anak, mama dan papa yakin kalian akan menjadi atlet panahan yang berprestasi..aamiin



“You must not only aim right, but draw the bow with all your might”.-Henry David Thoreau- .