Sepasang Bidadari yang KeDua

Mumpung tanggal 14 Februari yang kata orang2 hari Valentine, kasih sayang gitu, kq jadi pengen nulis tentang Hubby ya..hehe. Benernya ya memang lagi pengen nulis tentang my Soulmate dari kemarin2 sebagai lanjutan tulisan q Sepasang Bidadari yang Pertama. Eh kq kebetulan pas Palentin, btw aq juga gak kenal Palentin2an kq, dari mulai pacaran, tunangan, nikah siri lanjut nikah resmi gak pernah ngrayain apa itu Valentine. So lanjut ah, ceritanya..

Pertama kali kenal hubby, lewat telpon nyasar, dibilang nyasar sich gak juga, nah! Bingung kan? hehe
Jadi begini, Tolong disimak ya 😀

Once Upon A Time, telpon rumah berdering, kebetulan aq lagi dirumah belajar buat UTS, Mom said,“ada telpon En, dari Indra katanya”..Me,“uhm, Indra siapa mom?” *sambil mikir keras q angkat telpon then said,“ini Indra siapa ya?”, Suara diseberang,“ya Indra, temen mu, yang biasa nonton basket tuh, kamu pasti kenal ma aq”,.. Me,“heh! Aq gak doyan Basket, kamu pasti Bo’ong, ayo ngaku, kamu siapa, trus tau aq darimana, trus tau nomer telpon q”,m him,“iya deh aq ngaku, nama q Agung, aq kuliah di Unair semester 8, aq tau nomer telpon kamu dari Yellow Pages”..Me,“jiaahh, ngakaklah aq, kamu becanda kan? Temen aq Unair banyak lho, trus kamu tau gak aq kuliah dimana?”..him,“gak tau, dan sumpah aq iseng pencet2 nomer telpon, lagi suntuk belajar nih”
Singkat cerita ngobrol2 ngalor ngidul gak kenal muka, suara doank, serem ihh..hihihi, so entah lupa tanggal tepatnya kapan, kami copy darat #alaahh jadi inget dumay, lanjut janji maen ke rumah untuk pertama kali setelah ngobrol 2minggu, duh, bisa bayangin gimana rasanya, campur aduk gak karuan, iya kalo cakep kalo ancur gimana, ya sutralah kalo jodoh ya lanjut kalo kagak ya buat nambah temen..*optimis cakep*
Dan pada suatu malam minggu yang cerah ceria, sambil menunggu sang pangeran bertopeng *ya iyalah, ada suara kgak ada muke’nya* datang, dengan rasa resah gelisah, Alhamdulillah, pangeran q datang juga, saat itu sudah q titip pesan ke mama, me said,”ma, ntar kalo jelek jangan disuruh masuk ya, biarin ajah diluar”..mama,”ya Allah, tega banget kamu” *mama sambil ketawa*. Tiba2 ajah pangeran q ada di depan pintu, Masya Allah ganteng juga pangeran yang dikirim oleh Allah untuk q..Alhamdulillah.
Hingga detik ini tidak ada 1 orang pun yang percaya dengan cerita ini, begitupun dengan q, hingga detik ini pula Hubby tidak pernah mengakui kalo semua pertemuan kami dulu adalah rekayasa dia a.k.a dia dapat nomer telpon rumah dari orang lain yang mungkin kebetulan teman kami, dan memang kebetulan teman hubby banyak yang juga teman2 q. Yang q tahu pasti semua ini adalah karunia dari Allah SWT, dengan sholat tahajud, sering puasa ya meski tidak rutin, tapi aq berusaha memantaskan diri di hadapanNya untuk mendapatkan suami yang sesuai dengan kriteria q dan tentu nya yang terbaik yang dipilih oleh Allah SWT sebagai pendamping q. Alhamdulillah, walaupun banyak kekurangan dari Hubby, sejauh ini kami masih saling bisa b’komunikasi dengan Baik, karena memang tidak ada manusia yang sempurna, bagi q Hubby adalah sosok Ayah yang sangat mencintai keluarga dan Bertanggung Jawab..
Mungkin ini juga yang disebut Jodoh, first love from the first sight, ketika pertama kali bertemu, rasanya langsung Klik, dan saat ngobrol semakin yakin, inilah Jodoh yang dikirim oleh Allah untuk q. Kalo orang lain, suami-istri banyak perbedaan supaya saling melengkapi, bagi q tidak, kami terlalu banyak kesamaan, ya dibilang enak, gak juga sich, contoh hubby dan aq sama-sama malas ngopeni rumah, kami lebih seneng ngadepin komputer berjam2, entah untuk urusan kerjaan, social media, edit foto, video, musik, youtube, so rumah jadi ala kadarnya saja..hahaha *ngomong ajah pemalas, pake ngeles*.. Dari selera musik pun kami sama, dalam soul kami ada music rock bersemayam disana, ya ampun, jarang kali ya cwe kea’ aq gini jaman lampau, itu yang membuat kami Klik satu sama lain pemahaman musik kami selaras, bahkan sekarang pun anak2 kami arahkan maen musik, ya sekedar menyalurkan bakat mereka, study tetap nomer satu, Alhamdulillah mereka berniat dan berminat, Belva pada gitar, Reva pada keyboard, dan Mika pada drum #alaaahh
Berkali-kali dan tiada pernah berhenti diri ini hanya bisa berucap Alhamdulillah, smua nikmat dan karunia yang tiada terputus dari Allah SWT buat q dan keluarga kami, memang Rumah Tangga tidak ada yang berjalan lurus, lempeng tanpa ujian, semua pasti ada Ujiannya masing2, tapi selama Rumah Tangga itu masih bernaung di bawah kekuasaan Allah, dan semua dikembalikan kepada Allah, In Shaa Allah akan ada jalan keluar asal qt mau berdoa dan terus belajar menjadi sepasang Suami Istri dan juga sebagai Ortu yang di Ridhoi Allah SWT, dan smoga kami termasuk yang istiqomah melakukan itu semua, aamiin ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s